Posts

Mak Cik Sya yang Menginspirasikan

Kemarin, saya bersama anak-anak singgah solat Zohor di sebuah masjid. Rancangan hendak ke Jabatan Haiwan membawa si Ben yang sakit. Saat kami sedang bersiap untuk berwudhu', saya terserempak cleaner masjid, yang mesra dengan panggilan Mak Cik Sya.

Mak Cik Sya sangat penyayang dengan kucing. Hampir setiap kali kami bertemu di masjid, perkara utama yang akan dibualkan beliau adalah berkenaan kucing, terutamanya kucing-kucing di masjid itu. Setiap hari Mak Cik Sya akan membawa makanan dari rumahnya untuk diberi kepada kucing-kucing di masjid tersebut. Bukan setakat beri makanan, segala najis kucing  dan tempat tidur kucing-kucing di situ pun Mak Cik Sya uruskan. Sewaktu hendak berlalu ke ruang solat, sempat Mak Cik Sya bertanya,

" Anak mau balik sudah lepas solat?"

"Lepas ni ke Klinik Jabatan Haiwan dulu Mak Cik. Bawa kucing saya, cirit birit teruk sudah. Di situ murah juga kosnya." Jawab saya pantas.

"Oh, bolehkah bawa sekali Si Putih? Sama juga sakit begitu…

Tentang Sepi

Sepi...

Adakala menenangkan
Sesekali sepi itu menakutkan
Seringkali sepi dirasakan sedih
Walhal sepi medan mengumpul kekuatan
Untuk sebuah perjuangan 

Sepi bukan bermakna kalah
Diam tidak bererti lelah
Sesungguhnya sepi, menggamit saat muhasabah
Agar diri, dan jiwa terus melihat hikmah 
Saat bibirmu diam dari berbalas kata,
Itu tanda ketenangan ada dalam jiwa

Sepi dan diam 
Biar hati terus merenung diri 
Andai khilaf mohon keampunan
Andai benar pintalah pedoman
Kerana kita bukan sesiapa tanpa-Nya

Sepi, kala sepertiga malam
Doamu dalam diam 
Rintihanmu penuh keikhlasan
Allah pasti mendengarnya

Sepi itu indah 
Diam itu anugerah.

Nukilan,
Mama Nisa' 
12 Ogos 2019

Masa Yang Mengubah Rasa

Image
(Meraikan diri yang sedang menginjak lantai ke-5 tahun sebagai ibu tunggal:))


Kutiplah hikmah dalam setiap ujian Kerana ujianlah kita kuat dan matang
Bismillahi wal hamdulillah
Lamanya tak menyapa blog saya ni. Hehe... penuh sawang nampaknya. Entah semangat apa yang datang hari ini, dikuatkan jiwa untuk buka semula blog yang telah saya tinggalkan hampir 5 tahun yang lalu. Eh, 5 tahun? Masya Allah lamanya ! Tanpa sedar, masa berlalu sangat cepat. Tanpa sedar juga, rupanya saya sudah menginjak ke lantai 5 tahun kehidupan sebagai ibu tunggal. Alhamdulillah , segalanya atas kehendak-Mu jua Ya Allah.
Mujurlah masih diingat lagi kata kunci blog ini. Maka, dengan jayanya saya buka. Tiba-tiba perasaan ingin menulis dan mengisi semula ruangan di sini datang membuak-buak. Setelah sekian lamanya semangat menulis saya pergi. Ya Allah, izinkanlah hamba-Mu ini bangkit semula untuk mencatat dan berkongsi sesuatu yang bermanfaat. Mudah-mudahan akan menjadi asbab untuk diri ini meraih redha-Mu.
Semalam, say…
Kebaikan itu daripada Yang Maha Baik.

Apabila  Allah menghendaki seseorang menjadi baik, maka diberi kemudahan baginya untuk memahami agama,
mencintai iman dan bencikan kemaksiatan

Hamba yang lidahnya penuh dzikir,
tak tergamak untuk berkata cela apalagi mencela.
Akalnya yang penuh keimanan
tak akan tega melafaz kata dusta.

Hamba yang khusyuk dalam solatnya,
baik pulalah tutur katanya,
kerana dia sedar,
Allah...
memerhati dan mengetahui setiap perbuatannya.
Hatta sedetik degup jantungnya tak pernah terlepas dari pengetahuan-Nya.

Terus-menerus hamba itu berdoa untuk kebaikan saudaranya,
sehingga malaikat menggantikan doa itu dengan mendoakan kembali kebaikan buat diri si hamba tersebut.

Hamba itu
yang sentiasa berprasangka baik terhadap sesama manusia akan berprasangka baik kepada Allah...

"bahawa setiap ketetapan Allah adalah yang terbaik dan pasti berakhir dengan indah."

Sungguh,
Allah itu Maha Baik
dan sukakan kebaikan
dan Dia tak pernah menzalimi hamba-hamba-Nya.

Semoga …

Projek Telekung Untuk Mangsa Banjir Pantai Timur

Image
Seminggu yang penuh cabaran. Terkeja-kejar memenuhi permintaan pelanggan. Tudung sekolah, telekung kanak-kanak, dan album pouch. Paling mencabar ialah menyiapkan tempahan telekung untuk projek beli dan wakaf untuk mangsa banjir dan surau serta masjid di Pantai Timur ketika ini.

Projek ini pada asalnya bermula apabila saya menjahit beberapa pasang untuk dihantar sebagai sumbangan individu saya. Saya tidak banyak wang untuk disedekahkan. Namun, setiap kali melihat gambar-gambar mangsa banjir, runtun jiwa saya. Lalu saya terfikir untuk menambah lagi pemberian berdasarkan kain-kain telekung yang belum berjahit masih ada dalam simpanan saya. Ketika rakan saya yang mengutip sumbangan datang ke rumah untuk mengambil telekung-telekung tersebut, dia mencadangkan supaya saya sediakan harga untuk pakej beli dan wakaf. Saya tidak setuju kerana pada anggapan saya biarlah saya sedekah saja cukuplah.

Esoknya saya tambah lagi beberapa pasang. Seharian menyiapkannya. Jam 4.30pagi. Sebelum saya melelap…

Tirai 2015: Semoga Duka Menyubur Iman

Image
Tahun 2014 telah melabuhkan tirainya. 2015 muncul, membuka tirai baru. Seawal tahun ini, umum mengetahui dan merasai kepiluan yang bukan kepalang. 2014 yang ditutup dengan musibah banjir. Kerosakan dan kematian yang tidak pernah dijangka. Belum sempat menginjak lantai 2015, di hujung tahun malang 2014 itu dunia dikejutkan dengan petaka QZ8501 terhempas di lautan. Sekali lagi air mata mengiringi.





Sungguh, musibah datang tanpa dijangka. Kehilangan, kesakitan adalah sebahagian daripada kehidupan. Hakikatnya, semua itu adalah ujian. Kesusahan, kesedihan, perpisahan, kehilangan, bahkan kesenangan dan kemewahan juga merupakan ujian. Hidup ini sesungguhnya adalah sebuah ujian. Setiap jiwa yang dihidupkan di dunia ini tidak telepas daripada ujian. Untuk apa? Bagi ALLAH Tuhan Yang Maha Berkuasa, sebuah ujian adalah bagi melihat siapakah antara hamba-hamba-Nya yang paling mencintai-Nya.


Untuk seorang hamba, sepatutnya setiap ujian adalah tingkat pertambahan iman. Sejauh mana kita harus bergantun…

Rona Kehidupan Bagai Sebuah Jahitan

Image
Sewaktu saya bertugas di pusat pemulihan akhlak dahulu, saya pernah mengikuti kelas jahitan bersama seorang guru sukarela yang datang mengajar para pelatih di situ. Suatu hari ketika kelas sedang berlangsung, guru itu berkata, 

"Menjahit ni seninya tinggi. Banyak kperkara yang dapat kita pelajari. Menjahit umpama kita menjalani sebuah kehidupan, ada waktu kita gembira menjahit, ada waktu kita stres. Sesekali kita tersilap jahit, walau sudah bertahun-tahun kita menjahit benda yang sama. Semua ini akan membentuk sebuah kesabaran. Jika kita tak sabar dan cepat putus asa, kita takkan mampu menjadi tukang jahit yang berjaya. Begitulah juga dengan kehidupan, adakalanya kita gagal sebelum berjaya, kita tertekan dengan segala kesusahan dan ujian dari Tuhan. Hakikatnya, kesabaran sahaja yang akan membantu kita mengatasi sesebuah ujian itu walau sesukar mana sekalipun. Sama jugalah dalam hal mendidik anak. Sesekali kita diuji dengan karenah anak."

Saya terkedu dan masih terngiang-ngian…