Friday, 2 January 2015

Tirai 2015: Semoga Duka Menyubur Iman

Tahun 2014 telah melabuhkan tirainya. 2015 muncul, membuka tirai baru. Seawal tahun ini, umum mengetahui dan merasai kepiluan yang bukan kepalang. 2014 yang ditutup dengan musibah banjir. Kerosakan dan kematian yang tidak pernah dijangka. Belum sempat menginjak lantai 2015, di hujung tahun malang 2014 itu dunia dikejutkan dengan petaka QZ8501 terhempas di lautan. Sekali lagi air mata mengiringi.





Sungguh, musibah datang tanpa dijangka. Kehilangan, kesakitan adalah sebahagian daripada kehidupan. Hakikatnya, semua itu adalah ujian. Kesusahan, kesedihan, perpisahan, kehilangan, bahkan kesenangan dan kemewahan juga merupakan ujian. Hidup ini sesungguhnya adalah sebuah ujian. Setiap jiwa yang dihidupkan di dunia ini tidak telepas daripada ujian. Untuk apa? Bagi ALLAH Tuhan Yang Maha Berkuasa, sebuah ujian adalah bagi melihat siapakah antara hamba-hamba-Nya yang paling mencintai-Nya.


Untuk seorang hamba, sepatutnya setiap ujian adalah tingkat pertambahan iman. Sejauh mana kita harus bergantung kepada Tuhan, ketika sesuatu ujian datang, di situlah ukuran iman kita. Ada orang yang diuji dengan kehilangan harta benda, dia menjadi gila kerana kesedihan yang tidak disandarkan kepada Tuhan. Ada pula yang beriman ketika ujian datang, setelah tiba saat senang, dia kembali kufur dan lupa kepada yang memberinya kesenangan. 




كُلُّ نَفۡسٍ۬ ذَآٮِٕقَةُ ٱلۡمَوۡتِ‌ۗ وَنَبۡلُوكُم بِٱلشَّرِّ وَٱلۡخَيۡرِ فِتۡنَةً۬‌ۖ وَإِلَيۡنَا تُرۡجَعُونَ 
“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan [yang sebenar-benarnya]. Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.”
QS : Al-Anbiya : 35

أَحَسِبَ ٱلنَّاسُ أَن يُتۡرَكُوٓاْ أَن يَقُولُوٓاْ ءَامَنَّا وَهُمۡ لَا يُفۡتَنُونَ 
Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan [saja] mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?.” 

وَلَقَدۡ فَتَنَّا ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِهِمۡ‌ۖ فَلَيَعۡلَمَنَّ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ صَدَقُواْ وَلَيَعۡلَمَنَّ ٱلۡكَـٰذِبِينَ
“Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.”
QS : Al-Ankabut : 2 – 3
Nah, sudahkah kita mengamati dan menghayati ayat-ayat Allah di atas? Barangkali kita sering terjumpa dan membaca ayat-ayat ini. Kita mengakui kebenarannya ketika kita tidak merasakan ujian yang menyakitkan. Namun, saat Allah timpakan musibah, di sinilah tempat kita sepatutnya memasakkan keimanan kita. Ya, Maha Benar Allah:
1. Setiap yang berjiwa pasti akan mati. 
2. Kebaikan dan keburukan adalah ujian yang sebenar-benarnya. 
3. Mengakui hati beriman sahaja belum cukup selagi ujian tidak datang. 
4. Allah memberi ujian bukan hanya kepada kita, tetapi seluruh ummat manusia sebelum kita ada di muka bumi ini lagi. 
5. Daripada ujian-ujian itulah terpisahnya antara orang yang benar dan orang yang dusta. 

Yakin, dan percayalah. Setiap ujian yang datang tidak ada satu pun yang bertujuan menyiksa para hamba-Nya. Ujian menyucikan hati yang kotor. Ujian menguatkan kebergantungan kepada Tuhan. Ujian mencambah rasa kehambaan. Ujian menyemai cinta kepada-Nya. Ujian mengajar erti kemaafan tehadap insan lain. Ujian menerbitkan kekuatan jiwa menghadapi onak duri dunia. Tanpa ujian, kita tidak akan dapat mengukur kekuatan hati kita. Tanpa ujian kita tidak akan mengenali diri kita. Akhirnya, tanpa ujian apalah ertinya sebuah syurga.
Selamat menempuh kehidupan dengan azam yang baru. Ketika kita sudah punya azam, maka bertawakkallah kepada-Nya. Sabar dan tabahlah dengan ujian, kerana kesusahan yang dirasakan hari ini, sebenarnya Allah sediakan kebaikan yang jauh lebih baik di hadapan nanti. Janji Allah tidak pernah mengecewakan.
arnisasoga.blogspot.com

Berminat menempah telekung? Dapatkan pada kadar harga yang berpatutan dan kualiti memuaskan di sini :
http://arnisasoga.blogspot.com/




No comments:

Post a Comment